Bagaimana Menggunakan Sosial Media Mempengaruhi Remaja

0
62
sosial media remaja

Bagaimana Menggunakan Sosial Media Mempengaruhi Remaja – Kami tahu anak-anak prasekolah kami mengambil keterampilan sosial dan kognitif baru dengan kecepatan yang menakjubkan, dan kami tidak ingin berjam-jam terpaku pada iPad untuk menghalangi itu. Tetapi masa remaja adalah periode perkembangan pesat yang sama pentingnya, dan terlalu sedikit dari kita yang memperhatikan bagaimana penggunaan teknologi oleh remaja.

Faktanya, para ahli khawatir bahwa Sosial Media dan pesan teks yang telah menjadi bagian integral dari kehidupan remaja meningkatkan kecemasan dan menurunkan harga diri. Sebuah survei menemukan bahwa Snapchat, Facebook, Twitter, dan Instagram semuanya menyebabkan peningkatan perasaan depresi , kecemasan, citra tubuh yang buruk, dan kesepian.

Komunikasi Tidak Langsung

Remaja adalah ahli dalam menjaga diri mereka sibuk pada jam-jam sepulang sekolah sampai melewati waktu tidur. Ketika mereka tidak mengerjakan pekerjaan rumah mereka, mereka dapat mengirim pesan teks, berbagi, trolling, apa saja. Tentu saja sebelum semua orang memiliki akun Instagram, remaja juga menyibukkan diri, tetapi mereka lebih cenderung mengobrol di telepon, atau secara langsung saat nongkrong di mal.

Ini mungkin tampak seperti banyak berkeliaran tanpa tujuan, tetapi apa yang mereka lakukan adalah bereksperimen, mencoba keterampilan, dan berhasil dan gagal dalam banyak interaksi real-time kecil yang anak-anak hari ini lewatkan. Untuk satu hal, remaja modern belajar melakukan sebagian besar komunikasi mereka sambil melihat layar, bukan orang lain.

Menurunkan Risiko

Tentu saja berbicara secara tidak langsung menciptakan penghalang untuk komunikasi yang jelas, tetapi bukan itu saja. Mempelajari cara berteman adalah bagian utama dari pertumbuhan, dan persahabatan membutuhkan pengambilan risiko tertentu. Hal ini berlaku untuk mendapatkan teman baru, tetapi juga berlaku untuk mempertahankan persahabatan.

Bagaimana Menggunakan Sosial Media Mempengaruhi Remaja?

Ketika ada masalah yang harus dihadapi besar atau kecil dibutuhkan keberanian untuk jujur ​​tentang perasaan Anda dan kemudian mendengarkan apa yang dikatakan orang lain. Belajar menyeberangi jembatan ini secara efektif adalah bagian dari apa yang membuat persahabatan menyenangkan dan mengasyikkan, dan juga menakutkan.

Penindasan Dunia Maya dan Sindrom Penipu

Bahaya besar lainnya yang datang dari anak-anak yang berkomunikasi secara lebih tidak langsung adalah bahwa menjadi lebih mudah untuk menjadi kejam. Anak-anak mengirim pesan tentang segala macam hal yang tidak akan pernah Anda pikirkan dalam sejuta tahun untuk mengatakannya di depan siapa pun. Tampaknya terutama berlaku untuk anak perempuan, yang biasanya tidak suka berselisih satu sama lain dalam “kehidupan nyata.

Anda berharap untuk mengajar mereka bahwa mereka bisa tidak setuju tanpa membahayakan hubungan, tapi apa sosial media adalah mengajar mereka untuk melakukan yaitu tidak setuju dengan cara-cara yang lebih ekstrim dan melakukan membahayakan hubungan. Itu persis apa yang Anda tidak ingin terjadi. Penerimaan teman sebaya adalah hal yang besar bagi remaja, dan banyak dari mereka peduli dengan citra mereka.

Seperti halnya seorang politisi yang mencalonkan diri, dan bagi mereka itu bisa terasa sama seriusnya. Selain itu, fakta bahwa anak-anak saat ini mendapatkan data jajak pendapat aktual tentang seberapa banyak orang menyukai mereka atau penampilan mereka melalui hal-hal seperti “suka”. Itu cukup untuk mengubah kepala siapa pun.

Jadi, anak-anak dapat menghabiskan waktu berjam-jam untuk memangkas identitas online mereka, mencoba memproyeksikan citra yang ideal. Gadis remaja memilah-milah ratusan foto , bingung mana yang akan diposting online. Itu saja mengenai bagaimana menggunakan Sosial Media mempengaruhi remaja.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini