Alat Musik Angklung, Warisan Sunda untuk Indonesia

0
10
bermain alat musik angklung

Pernahkah anda melihat alat musik angklung? Angklung merupakan alat musik khas yang berasal dari Jawa Barat. Cara memainkannya pun cukup mudah karena anda hanya perlu menggoyangkan angklung tersebut.

Angklung merupakan alat musik yang terbuat dari bambu yang telah dipotong pada bagian ujungnya. Bentuk angklung menyerupai pipa dan nantinya diikat secara bersamaan dalam satu bingkai. Angklung juga bersifat multitonal atau memiliki nada ganda.

Awal Mula Alat Musik Angklung

Banyak peneliti memperkirakan bahwa angklung sudah masuk ke Indonesia pada jaman Neolitikum. Angklung juga menjadi salah satu bagian dari relik pra-hinduisme di Indonesia.

Catatan sejarah tentang angklung menunjukkan bahwa alat musik ini mulai muncul di Kerajaan Sunda pada abad ke-12 hingga abad ke-16. Awalnya angklung berasal dari ritus padi kemudian bermunculan mitos lain. Angklung pada jaman dahulu sengaja dimainkan dengan tujuan memikat Dewi Sri (Dewi Padi) agar mau turun ke Bumi dan menyuburkan tanaman.

Bambu yang bisa digunakan untuk membuat angklung merupakan bambu hitam dan bambu ater. Nada yang ada di angklung dihasilkan dari bunyi tabung bambu yang berbentuk bilangan. Selain memiliki nada yang berbeda – beda ternyata angklung juga memiliki jenis yang berbeda – beda.

Jenis Alat Musik Angklung

Ada berbagai jenis alat musik angklung yang bisa anda temukan, diantaranya:

1. Angklung Kanekes

Kanekes merupakan daerah di Badui. Orang Badui sering menggunakan jenis angklung ini untuk ritus padi. Ada yang membunyikan secara bebas namun ada juga yang memainkannya dengan nada atau ritmis tertentu.

Meskipun memiliki cara yang berbeda, akan tetapi ada aturan yang tetap harus dipatuhi misalnya angklung hanya bisa dimainkan hingga “ngubaran pare”.

Ada beberapa nama angklung kanekes, yang terbesar yakni angklung indung, ringkung, gunjing, dongdong, indung leutik, engklok, roel dan torolok.

2. Angklung Padaeng

Angklung jenis ini diambil dari nama seorang tokoh Daeng Soetigna. Perbedaan angklung padaeng dengan jenis angklung lainnya yakni adanya terobosan berupa penggunaan laras nada diatonik yang disesuaikan dengan musik Barat.

Tujuan penggunaan nada diatonik agar instrumen tradisional dapat digunakan untuk memainkan aransemen ensembel lagu internasional.

3. Angklung Gubrag

Angklung jenis ini merupakan angklung yang cukup banyak berkembang di daerah Cipinang, Cigudeg, Bogor. Seperti jenis angklung lainnya, angklung jenis ini juga banyak digunakan untuk kegiatan tanam padi guna memanggil Dewi Sri.

Angklung Gubrag merupakan jenis angklung yang terbuat dari bambu hitam karena bambu jenis ini cukup mudah ditemukan di Wilayah Jawa Barat. Bambu hitam juga diketahui mampu menghasilkan suara yang lebih nyaring. Angklung Gubrag juga diberi hiasan kembang wiru yang bisa bergoyang saat anda sedang memainkan angklung.

Tinggalkan Balasan